Sudahkah bersyukur terlahir sebagai muslim ?

Suatu malam, Alhamdulillah pas lagi bener nih, sebut saja lagi duduk-duduk nunggu waktu Isya di Masjid. Seorang berwajah khas Jepang sedang asyik juga ngutak-ngatik PC-nya dan baca-baca majalah. Sekali-sekali tak lirik karena memang niat mau bikin Vlog soal wawancara sama orang Jepang soal puasa/ Ramadhan dan Eid. Eh, tapi agak sungkan dan malu. Dia juga lagi sibuk keliatannya jadi kayaknya nunggu agak santai baru mau disamperin. Tidak berapa lama, Dia ngambil Quran dari rak dekat saya duduk, dan setelah itu duduk di kursi. Dia nanya saya dan kami ngobrol beberapa saat pake bahasa Inggris dan Jepang. Sebut saya namanya Abe

Abe : Kamu bisa baca Al-Quran bahasa Arab ? Mengerti ?

Saya : Bisa, Alhamdulillah. Ngerti karena ada artinya disampingnya. 読めますか。(Bisa baca ?)

Abe : Bahasa arab susah ya. Brother Ishak bilang dia belajar dari SD sampai sekarang baru bisa. Tata bahasanya susah dibanding Inggris dan Jepang.

Saya : Iya, semuanya punya gender/jenis kelamin. Ini kursi misalnya cowok, karpet ini misalnya cewek, buku itu cowok dsb. Saya juga nggak bisa ngomong bahasa Arab sih. Gimana puasanya kemarin ? Berapa hari ? Ah, saya mau nanya-nanya soal puasa tapi sambil direkam video dan dimasukkan ke youtube, boleh ?

Abe : Puasa itu berat ya. Kalo tidak makan tidak apa-apa, tapi saya tidak tahan kalo tidak minum. Saya cuma bisa 10 hari. Maaf, saya tidak bisa di-video, soalnya saya juga diam-diam masuk Islam, keluarga saya tidak tahu.

Saya : Ah, maaf maaf. (Aduh jadi merasa bersalah, padahal gara-gara mau bikin Vlog jadi nggak mikir sampe kesana. Keterlaluan emang kadang-kadang nih).

———————————————————————————————————————-

Kami ngobrol ngalor-ngidul soal makanan, apa yang hal yang paling sulit setelah jadi muslim di Jepang ? kenapa orang Islam di Masjid ini terkesan berkelompok secara komunitas gitu ? apa beda muslim sunni dan shia/syiah ? Beberapa hal yang menarik sbb :

————————————————————————————————————————

Abe : Mengapa muslim tidak boleh makan babi ? padahal babi kan tidak kotor

Saya : Hmm, (udah nyangka akan ada orang Jepang yang bakal nnaya gini). Jadi gini, di Quran ada beberapa ayat yang melarang untuk makan babi. Menurut saya, Babi memang tidak kotor, untuk kasus di Jepang, karena saya pernah liat Rumah Potongnya langsung. Disamping sebagian alasan dilarangnya babi, saya lebih suka kalo itu adalah ujian dari Allah. Dilarang jelas ada manfaatnya, meski mungkin kita belum tahu sekarang. Untuk di Jepang, saya juga sulit percaya kalo dikatakan babi itu banyak penyakit, kotor, dsb.

Abe : Hmm, begitu ya. Makanan Jepang, seperti ramen banyak yang memakai babi. Saya sudah tidak makan babi juga minum alkohol tapi kadang sulit menjelaskan kalo pas acara kantor.

Saya : Jangan menyerah. Kamu tahu tidak, jika saya tidak terlahir muslim, belum tentu saya akan jadi muslim atau tidak seperti kamu. Saya iri dengan orang yang belajar mencari tahu dan masuk Islam. 今までいイスラム教について勉強しています、(saya juga masih terus belajar soal Islam)

Abe : なるほどね。死ぬまで終わらない。(Hmm, begitu. Sampai mati belum akan selesai ya)

Saya : そうです。(Benar). Apa hal yang paling sulit setelah jadi muslim ?

Abe : Makanan

Saya : Hmm, memang sulit ya.

———————————————————————————————————————–

Abe : kamu sudah menikah ? berapa umurmu ?

Saya : Belum. saya 24. kamu ?

Abe : 29 tahun

Dia kemudian menanyakan soal bagaimana kalau orang yang ingin dinikahi bukan muslim. Pertanyaan yang saya juga sebenarnya sulit menjawab.

Saya : Kalo kita menikahi seseorang (muslim), kita akan bersamanya sampai ke surga, InsyaAllah. Tapi yang hanya bisa ke surga hanya muslim, jadi jika ingin bersama sampai nanti, karena itu hendak menikah dengan yang muslim

Saya kemudian berpikir, seberapa banyak sih peduli dengan agama di Jepang. seberapa banyak yang tertarik dan masuk Islam dan kemudian masih konsisten sampai-sampai ingin menikah dengan orang Jepang yang muslim. Hmm, bukan hal yang mudah pastinya.

Terkahir, yang membuat saya agak terharu adalah, dia menunjukkan foto di salah satu grup muslim Fukuoka,

Abe : Kemaren ada acara apa ya ? Ini foto-fotonya

Foto-foto wajah yang nampak sumringah. Foto dimana semua muslim berbahagia dan berhari raya. Setelah sebulan penuh berpuasa, sholat Eid, takbiran, makan-makan, berkumpul dengan saudara dan bercengkrama hangat. Ternyata Dia tidak tahu sama sekali soal itu. Jelas saya, tidak semua orang bisa hadir hari itu, karena memang tidak libur. Hmm, berat memang perjuangannya, semoga Allah merahmati dan memudahkan jalannya.

Dia datang ke Masjid yang letaknya hampir 2 jam dengan kereta dari tempat tinggalnya di Kitakyushu. Yang cuma ngesot ke masjid 5 menit sampe ini cengok, biasanya masih banyak alasan. Abe-san, 諦めないでください (Jangan menyeraaah !!!)

 

 

 

2 comments

  1. dsskwln Reply

    Dhil, kamu ga akan pernah nemuin negatifnya babi yang bikin kamu puas kalau kamu tetap melihat dari satu sisi (sebut saja babi di Jepang yang bersih). Karena Islam itu mengatur secara keseluruhan engga per part, kayak babi disini baik babi disana engga, jadi memang secara logika harus dipukul rata, haram. Haha Walaupun ga bisa dibandingkan dengan case ini, contoh case alkohol, yang haram itukan minuman yang memabukan, tapi jika kita persempit, dilihat dari celah yang memungkinkan, kita bisa berdalih minum dikit gapapa kan ga memabukan. Haha kira-kira seperti itu. Tapi memang susah sih njelasin secara sains dalam satu teori. Tapi kalau kita pelajari penyebab datangnya ayat yg ngelarang tentang babi (asbabun nuzum) pasti ada. Cuma aku juga belum menyempatkan diri aja untuk mencari hehe.

    • fadhil Post authorReply

      Sampe sekarang masih nyari-nyari sih alasannya, hehe. Kalaupun nggak ketemu, maka alasan meninggalkan, karena itu perintah Allah untuk ditinggalkan juga lebih dari cukup. Kalo ada penjelasan yang bagus tolong share-share ya. InsyaAllah, ane bilang babi nggak kotor untuk kasus di Jepang, tapi Alhamdulillah sampai sekarang masih menjaga diri dari bahan-bahan yang mengandung/ diduga mengandung bahan dari babi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *